10 Film Bollywood Terbaik Yang Membahas Mengenai Sejarah

10 Film Bollywood Terbaik Yang Membahas Mengenai Sejarah – “Bollywood” adalah nama yang diberikan oleh pers Anglophone di India untuk sinema berbahasa Hindi pada 1970-an.

Status multibahasa India berarti bahwa bioskop diproduksi dalam beberapa bahasa di seluruh negeri.

Misalnya, hanya 300 dari sekitar 2000 film yang diproduksi di India pada 2017 adalah film Bollywood.

Dalam beberapa dekade terakhir, Bollywood telah menjadi populer di seluruh dunia dengan penonton yang cukup besar di Asia Timur, Amerika Utara, Afrika, dan Timur Tengah.

10 Film Bollywood Terbaik Yang Membahas Mengenai Sejarah

Sebagai film, produksi Bollywood sangat beragam.

Mereka bisa artistik atau komersial murah. Mereka dapat memiliki nilai produksi yang rendah atau nilai produksi yang tinggi.

Mereka sering musikal tetapi juga dapat kekurangan musik sama sekali. Memilih daftar “Sepuluh Teratas” dari kategori yang begitu beragam adalah tugas yang menakutkan, jadi rekan saya Abhijit Varde dan saya masing-masing memilih sepuluh film dari genre berbeda yang kami anggap sebagai pesaing untuk 10 film Bollywood Teratas.

Mari saya mulai dengan daftar saya.

1. Mother India (1957)

Mother India menceritakan kisah seorang wanita bernama Radha, diperankan oleh Nargis, yang suaminya meninggalkannya karena kemiskinan, memaksanya untuk merawat kedua putranya sendirian.

satu-satunya sumber penghidupan keluarganya adalah sebidang tanah, yang tanahnya berbatu sehingga sulit untuk ditanami.

Cerita ini menyoroti pengorbanan, kebajikan, kejujuran, dan peran perempuan sebagai ibu tidak hanya untuk anak-anak mereka tetapi untuk tanah dan negara.

Ibu India dibebaskan sepuluh tahun setelah kemerdekaan India dari Inggris.

Ini adalah era di mana sinema Hindi menyoroti seperti apa kewarganegaraan ideal bagi rata-rata orang India.

Sebagai negara baru, India menghadapi kemiskinan yang sangat besar dan film-film pada era ini juga berbicara tentang fakta ini.

Film ini mendapat pujian kritis dan dianggap sebagai salah satu film Bollywood terbaik sepanjang masa.

2. Mughal-e-Azam (1960)

Mughal-e-Azam (“The Great Mughal”) adalah kisah cinta yang berlatar Mughal India.

Cerita berfokus pada romansa antara Pangeran Salim (Dilip Kumar) dan seorang pelacur Anaar Kali (Madhubala).

Prithviraj Kapoor memerankan Raja Akbar, ayah dari pangeran Salim, yang menentang hubungan pasangan muda itu.

Dirilis pada tahun 1960, Mughal-e-Azam adalah film termahal yang pernah dibuat di bioskop Hindi pada saat itu.

Anggaran produksi untuk satu lagu, “Why Fear When You Are in Love,” hampir sama dengan anggaran untuk seluruh film yang dibuat pada saat itu.

Film ini membangkitkan keagungan dan romansa tanpa harapan.

Sedangkan tokoh Akbar dan Salim adalah tokoh sejarah, namun detail cerita tidak berdasarkan peristiwa nyata.

Pada tahun 2004, itu menjadi film Hindi hitam-putih pertama yang diwarnai secara digital dan dirilis ulang di bioskop.

3. Guide (1965)

Guide adalah klasik yang membahas masalah kompleksitas dalam hubungan dan iman.

Film ini bercerita tentang seorang wanita muda kaya raya, Rosy (Waheeda Rahman), yang menikah dengan pria yang jauh lebih tua yang tidak menghormatinya.

Dalam perjalanan bersama suaminya, Rosy bertemu dengan seorang pemandu wisata bernama Raju (Dev Anand).

Setelah bertengkar dengan suaminya, Rosy memulai hubungan dengan Raju, tetapi masyarakat tidak menerimanya dan melabeli Rosy sebagai pelacur.

Penghubung itu berantakan dan Raju meninggalkan desanya dan berakhir di komunitas yang dilanda kekeringan yang menganggapnya sebagai orang suci dan mendewakannya.

Penampilan Anand dan Rahman sebagai dua pemeran utama dianggap sebagai yang terbaik dalam karir mereka.

4. Sholay (1975)

Salah satu film Bollywood paling sukses sepanjang masa, Sholay (“Embers”) adalah film “masala” klasik, yang berarti memiliki sedikit segalanya: aksi, romansa, komedi, patriotisme, dan banyak subplot.

Cerita ini berkisah tentang dua penjahat bernama Veeru (Dharamendra) dan Jai (Amitabh Bachchan), seorang pensiunan polisi bernama Thakur (Sanjeev Kumar), dan seorang bandit bernama Gabbar (Amjad Khan).

Kisah sederhana tentang balas dendam dan kemenangan kebaikan atas kejahatan ini mengandung pesan berlapis dan terkadang rumit.

Meskipun Sholay dirilis pada tahun 1975, dialog film tersebut masih sering dirujuk dalam meme dan kehidupan sehari-hari di dunia berbahasa Hindi.

5. Hum Aapke Hain Koun..! (1994)

Hum Aapke Hain Koun..! (“Siapa aku bagimu?”) Adalah perayaan tradisi pernikahan Hindu dan kehidupan dalam keluarga bersama.

Ceritanya berkisar pada pernikahan, persalinan, dan romansa antara dua karakter.

Sementara semua film Bollywood memiliki lagu, Hum Aapke Hain Koun..! berisi rekor empat belas nomor musik, hampir dua kali lebih banyak dari film biasa.

Sengaja mengabaikan dinamika kekuasaan – dalam keluarga, dalam hierarki kelas dan gender – film ini malah menghadirkan gambaran harmoni sosial yang sempurna.

Keberhasilan komersial utamanya membuka jalan bagi era sinema Bollywood yang memperlakukan kekayaan sebagai sesuatu yang diberikan, meremehkan perbedaan antara kaya dan miskin, dan membiarkan hubungan gender yang menindas tidak dipertanyakan lagi.

6. Dilwale Dulhaniya Le Jayenge (1995)

Tahun 1990-an menandai saat ketika banyak anak muda India pindah ke negara-negara Barat untuk mengejar peluang keuangan dan lainnya.

Dilwale Dulhaniya le Jayenge (“Yang berani akan mengambil pengantin wanita”) menceritakan kisah dua kekasih India non-penduduk yang berjuang dengan orang tua mereka dan gagasan mereka sendiri tentang apa artinya menjadi orang India saat tinggal di luar negeri.

Kisah cinta klasiknya adalah komentar pedih tentang harapan yang dimiliki orang tua untuk wanita muda dan bagaimana harapan ini dapat berbenturan dengan kenyataan.

Ditetapkan di London dan Punjab, Dilwale Dulhaniya le Jayenge menandai awal dari iklan film ke diaspora India di Amerika Serikat dan Inggris.

Film ini juga menampilkan debat klasik Timur versus Barat dalam film Hindi.

7. Lagaan (2001)

Lagaan (“Perpajakan”) adalah drama olahraga epik berlatar India kolonial yang menceritakan kisah tentang desa yang dilanda kekeringan yang dikenakan pajak tambahan oleh Inggris.

Ketegangan dalam film ini seputar kriket: pemeran utama dalam film tersebut, seorang penduduk desa yang diperankan oleh Aamir Khan,

menantang otoritas Inggris setempat untuk bermain kriket yang hasilnya akan menentukan pajak penduduk desa selama tiga tahun.

Film ini mengeksplorasi subjek yang rumit, seperti pengalaman terjajah di bawah kekuasaan Inggris, kecenderungan menindas pemerintahan Inggris, dan masalah kasta dan agama seperti yang dialami di desa-desa kecil.

Sebuah film blockbuster yang diterima dengan baik oleh penonton dan kritikus, Lagaan dinominasikan untuk Academy Award untuk Film Asing Terbaik dan memenangkan berbagai penghargaan di India dan luar negeri.

8. Dil Chahta Hai (2001)

Dil Chahta Hai (“Hati yang berhasrat”) menandai dimulainya era film Hindi yang menggambarkan gaya hidup masyarakat India perkotaan, modern, sering bepergian, dan kelas menengah ke atas.

Film ini adalah kisah dewasa dari tiga teman yang menikmati kebebasan ekonomi dan kehidupan cinta yang non-konformis.

Karakter utama menghadiri pesta dan opera, dan melompat dari benua ke benua dengan mudah.

Tidak seperti film Bollywood dari empat dekade sebelumnya yang berbicara tentang proyek sosial atau nasional yang lebih besar, Dil Chahta Hai hanya tentang kehidupan karakter utama: perjuangan mereka, kemenangan mereka, dan penghargaan mereka.

9. Queen (2014)

Salah satu film paling sukses yang dirilis pada tahun 2014, Queen cocok dengan genre film yang membahas kehidupan di kota-kota kecil dengan penuh humor.

Ceritanya berkisar pada Rani (Kangana Ranaut), seorang wanita muda yang akan menikah.

Setelah pernikahannya dibatalkan, dia memutuskan untuk pergi berbulan madu sendirian, di mana dia menemukan dunia yang menghormatinya apa adanya, daripada dilindungi karena berasal dari kota kecil.

Sebuah cerita tentang harga diri yang ditentukan di luar siapa yang dipilih untuk dinikahi, film ini diakui secara kritis dan sukses di box office.

10 Film Bollywood Terbaik Yang Membahas Mengenai Sejarah
10. Gully Boy (2019)

Gully Boy, yang dibintangi Ranveer Singh dan Alia Bhatt, adalah film laris dan film yang akan dibicarakan oleh orang-orang yang tertarik dengan sinema Hindi untuk sementara waktu.

Bintang-bintang dalam film tersebut adalah aktor Bollywood arus utama tetapi mereka memainkan karakter yang kompleks dan seringkali tidak menarik, sesuatu yang tidak sering ditemui di Bollywood.

Film ini diatur di daerah kumuh di Mumbai dan karakter utama menjalani kehidupan yang sulit.

Murad, seorang mahasiswa rata-rata dari daerah kumuh, tidak menemukan jalan keluar dari kemiskinannya sampai ia menemukan hip-hop.

Dia mulai menulis lagu dan menemukan tempat untuk dirinya sendiri di kancah hip-hop dan rap India.

Baik secara kritis maupun sukses secara komersial, film ini adalah pilihan India untuk Oscar 2019.…