7 Film Bollywood Yang Mencerminkan Sisi Gelap Agama

7 Film Bollywood Yang Mencerminkan Sisi Gelap Agama – Terlalu banyak yang dikatakan setiap hari berkaitan dengan agama di India. Namun, entah bagaimana, itu tidak pernah cukup. Sementara agama dan iman dimulai sebagai hubungan pribadi dengan kekuatan ilahi, itu semakin komersial di zaman modern. Adat istiadat kuno tertentu masih dipraktikkan sampai sekarang, meskipun zaman telah berubah secara drastis.

Beberapa praktik ‘keagamaan’ mengekang hak asasi manusia dan mengarah pada diskriminasi antara gender, kasta, warna kulit, spesies, dan banyak lagi. Ini adalah masalah sosial penting yang coba ditangani oleh Bollywood dengan berbagai film. Beberapa film ini juga telah dilarang oleh nasionalis agama, fundamentalis, atau protes telah diadakan terhadap rilis mereka.

7 Film Bollywood Yang Mencerminkan Sisi Gelap Agama

PK (2014)

Aamir Khan -starrer menggambarkan aktor utama bermain PK, alien yang datang ke planet kita dalam misi penelitian. Dia mendarat di India dan terpana oleh praktik keagamaan dan takhayul yang ada di masyarakat. Meskipun film tersebut adalah film dengan pendapatan kotor tertinggi saat itu, film ini mendapat kritik keras dari anggota Vishwa Hindu Parishad dan  Bajrang Dal, karena mereka merasa film tersebut melukai sentimen agama.

OMG – Oh My God! (2012)

Mungkin salah satu dari beberapa kali seorang ateis ditampilkan sebagai tokoh utama dalam film; OMG berkisah tentang Kanji Lalji Mehta (Paresh Rawal) dan gugatannya terhadap Tuhan. Film ini menyerang para godmen dan kepercayaan buta. Tentu saja, hal itu menarik kemarahan politisi berbasis agama yang mengajukan kasus terhadap aktor utama. Film ini juga dilarang di UEA.

My Name is Khan (2010)

Karan Johar memutuskan untuk berbicara menentang Islamofobia dengan My Name Is Khan. Seorang anak laki-laki terbunuh tak lama setelah serangan 9/11, hanya karena nama belakangnya adalah ‘Khan’. Ayah tirinya, Rizwan Khan (Syah Rukh Khan) memulai perjalanan untuk bertemu dengan Presiden Amerika Serikat dan memberi tahu dia bahwa namanya adalah “Khan”, dia bukan teroris. Film tersebut tidak bermaksud jahat, tetapi Shiv Sena sangat tersinggung terhadap Shah Rukh, dan bahkan berusaha untuk menghentikan perilisannya.

Mr. and Mrs. Iyer (2002)

Di sini, Konkona Sen Sharma memerankan Meenakshi S. Iyer, seorang wanita Brahmana Hindu dan Rahul Bose – Raja Chowdhury, seorang pria Muslim – berpura-pura menjadi pasangan suami istri, untuk melindunginya dari gerombolan nasionalis Hindu. Yang mengejutkan adalah reaksi Meenakshi saat mengetahui bahwa pria yang berbagi botol air dengannya adalah seorang Muslim. Adegan khusus ini mencerminkan permusuhan orang-orang terhadap orang-orang dari agama yang berbeda, perasaan yang ada bahkan sampai hari ini.

Earth (1998)

Deepa Mehta ‘s trilogi digambarkan beberapa kejahatan sosial dari masyarakat India. Bumi didasarkan pada masa-masa sulit Pemisahan India, ketika umat Hindu dan Muslim di bagian utara negara itu saling menumpahkan darah. Beberapa kerusuhan pecah di daerah dekat perbatasan, keluarga terpecah belah, dan teman menjadi musuh. Film ini menunjukkan semua itu dan rampasan perang, yang merupakan negara yang terbagi oleh kepercayaan agama yang buruk.

Water (2005)

Film lain dari trilogy Deepa Mehta, yang satu ini menyoroti pernikahan anak dan perlakuan terhadap janda di negara ini. Sebagai seorang janda, seorang wanita tidak diperbolehkan untuk menikah lagi, sesuai tradisi, dan dia harus tinggal di ashram, meninggalkan kehidupan masa lalunya. Bahkan sebelum dirilis, film ini menghadapi banyak kontroversi, dengan para aktivis menghancurkan set film dan bahkan mengorganisir protes bunuh diri.

7 Film Bollywood Yang Mencerminkan Sisi Gelap Agama

Dharam Sankat Mein (2015)

Ini adalah film lucu tentang Dharam Pal (Paresh Rawal), seorang pria Hindu yang sangat berprasangka buruk terhadap Muslim, dan kemudian dia mengetahui bagaimana orang tua kandungnya juga Muslim. Dia kemudian mengikuti praktik takhayul kedua agama, dan menyadari bahwa keduanya konyol. Film ini melanjutkan untuk menunjukkan bahwa agama seseorang tidak masalah selama dia bertindak benar dan bijaksana.…